//phaurtuh.net/4/4345761 TARGET PREVALENSI 0% TAHUN 2024, WABUP RICHI BUKA SOSIALISASI PERCEPATAN PENURUNAN STUNTING - KABAR KINI SITE

TARGET PREVALENSI 0% TAHUN 2024, WABUP RICHI BUKA SOSIALISASI PERCEPATAN PENURUNAN STUNTING

  • Bagikan
banner 468x60

Tanah Datar, – Stunting adalah kondisi gagal tumbuh pada anak balita (bayi di bawah 5 tahun) akibat kekurangan gizi kronis sehingga pertumbuhan fisik anak terlalu pendek untuk usianya. Kekurangan gizi terjadi sejak bayi dalam kandungan dan pada masa awal setelah bayi lahir, tetapi kondisi stunting baru nampak setelah bayi berusia 2 tahun.

banner 336x280

Ini disampaikan Wakil Bupati Tanah Datar Richi Aprian, SH, MH yang juga sebagai Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (KPPS) kabupaten Tanah Datar, saat membuka Sosialisasi Percepatan Penurunan Stunting Bersama Mitra Kerja Tahun 2022 yang terlaksana berkat kerjasama antara BKKBN Provinsi Sumatera Barat dengan Mitra Kerja, Jumat (28/10) di aula kantor Camat Lima Kaum.

Dikatakan Wabup Richi, bahwa pada tahun 2045 mendatang Indonesia akan memasuki usia emas. Sekaitan dengan itu Wabup mengajak seluruh elemen untuk mempersiapkan generasi muda Tanah Datar yang tangguh dengan berbagai ilmu keagamaan dan tentunya gizi yang sehat.

“Untuk menyiapkan itu semua kita harus bisa menjadi lumbung pangan di Sumatera Barat, dan itu sudah harus mulai kita siapkan dari sekarang. Kita juga sudah memulainya dengan menjadikan Tanah Datar sebagai penghasil protein yang besar, penghasil beras, daging dan juga pangan dengan program unggulan kita yakni Asuransi Tani dan Ternak,” ujar Wabup Richi.

Saat ini tambah Wabup, Tanah Datar merupakan penghasil beras terbesar di Sumatera Barat dari itu jangan sampai ada lagi anak-anak yang tumbuh stunting, ini tentunya membutuhkan kerjasama semua elemen masyarakat termasuk juga perantau.

Selain itu Wabup Richi juga berharap melalui sosialisasi ini akan mampu memberikan pencerahan dan pengetahuan kepada seluruh masyarakat, terutama bisa mencarikan solusi dalam menyelesaikan kasus-kasus stunting di Tanah Datar. “Target kabupaten Tanah Datar tahun 2024 angka prevalensi menjadi 0% harus tercapai,” pungkasnya.

Sementara anggota komisi IX DPR RI H. Suir Syam, dikesempatan yang sama menyampaikan untuk percepatan penurunan stunting yang paling utama adalah harus memaksimalkan pelayanan kesehatan.

H. Suir Syam juga menyinggung terkait angka prevalensi kabupaten Tanah Datar yang saat ini sebesar 21,5% yang menurutnya ini cukup tinggi.

“Angka prevalensi 21,5% itu artinya satu dari lima anak memiliki peluang mengalami stunting, ini memang perlu dilakukan penurunannya,” ujar Suir Syam.

Selain itu, H. Suir Syam juga membahas masalah penyakit gagal ginjal akut yang banyak diderita oleh anak akhir-akhir ini.

Dia berpesan, kalau ada anak-anak yang sakit agar tidak diberikan obat yang berbentuk sirup karena diduga mengandung etilen glikol yang berlebih yang menyebabkan penyakit gagal ginjal akut pada anak.

Sementara tokoh masyarakat setempat Novitra Kemala, menyampaikan ucapan terima kasih atas terlaksananya sosialisasi ini. Menurutnya ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat guna menambah wawasan terutama tentang stunting.

Tampak hadir pada acara tersebut Koordinator Litbang Perwakilan BKKBN Provinsi Sumatera Barat Nurbaiti Djabang, Kepala Dinas PMDPPKB Novendril, Camat Lima Kaum Irwan bersama forkopimca, Wali Nagari se kecamatan Lima Kaum dan undangan lainnya. (Joli)

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *